Tuesday, December 13, 2011

Jadi Mahasiswa Abadi itu Biasa, Pernah Gagal itu yang Luar Biasa

Mungkin ada yang berfikir,

“ah apaan sih, masa’ semua penulis ngerasa bahwa mereka adalah mahasiswa abadi, nggak ada gitu yang cepet lulus!”

Fiuh pada kenyataannya gue nggak mengada-ada. Atau mencari bahan pembicaraan yang seru untuk didiskusikan. Ini bahasan basi untuk sebagian orang. Tapi gue butuh tempat untuk cerita.

Gue baru kuliah di Jakarta dari tahun 2010, padahal sebetulnya gue angkatan 2007. Bangga? Ya enggak lah. Semua orang berfikir kalo gue ini bego atau nggak niat sekolah. Gue niat. Dan gue nggak bego. Oke bego sedikit tapi nggak bego-bego amat serius.

Gue terlahir dari keluarga yang sangat peduli dengan pendidikan. Bokap gue adalah alumni Teknik Kimia UGM, nyokap alumni Teknik Sipil Trisakti, dan adek gue masih menuntut ilmu sebagai mahasiswa Teknik Sipil UI.

Gue?

Gue mahasiswa Arsitektur, dan kalian yang udah baca blog gue dari awal pasti tau.

Gue kuliah di Jakarta kurang lebih baru setaun. Bahasa Indonesia gue kaku, bahasa Inggris gue berangsur-angsur memburuk, bahasa Spanish gue berantakan (ini serius gue pernah belajar walaupun cuma bisa bilang “no” “si” “que sera sera, forever will be will be”).

Guys, kuliah gue di US dulu nggak selesai. Gue terpaksa kuliah di Jakarta walaupun transfer SKS dan masuk tanpa tes. Gue pulang karena bokap gue udah selesai ditugaskan di sana. Beliau nggak sanggup kalo harus bayarin semua biaya kuliah gue sampe selesai S1 di Maryland dulu. Jalan satu-satunya, gue harus pulang. Atau kerja, sedangkan kalo kerja, gue harus kerja rodi segila apa untuk bayar kuliah.

Kuliah S1 di Amrik itu mahalnya menghias angkasa seluas samudra.

FYI: beasiswa gue akan otomatis dicabut kalo bokap nggak kerja disana lagi

Memang gue transfer sks dan nggak ngulang dari awal

tapi

DAMN

TETEP AJA NGARET!

Mungkin agak lebay, tapi tiap hari gue mikirin ini. Kapan gue lulus, kapan gue lulus, kapan gue lulus….. Mayoritas sahabat-sahabat, temen-temen, dan semua orang yang seumuran gue udah pada lulus.

Beban?

Pasti

Walaupun gue cewek, gue anak pertama. Di keluarga nyokap, gue malah cucu pertama. Sedih rasanya kalo nggak bisa jadi contoh sepupu-sepupu dan adik gue.

Seberapa keras pun pengorbanan gue di dunia perkuliahan. Gue akan tetap telat.

Itu yang bikin gue down banget.

Ugh rasanya ingin keluar rumah merenung memandangi bulan.

***

Setiap malem, sehabis pulang kuliah, gue diem di depan meja belajar.

Jarum jam setiap hari berputar di atasnya. Laptop gue selalu melihat gue, menunggu apakah gue mempunyai mood baik untuk mengerjakan tugas atau ngotak-ngatik CAD. Tapi yang ada gue malah curhat nulis kayak gini.

Jujur, gue lelah sama semua ini. *azek

5 tahun kuliah bukan waktu yang sebentar. Kalaupun gue mengejar dengan susah payah, mungkin gue akan tetep kuliah 6 tahun. Damn. Gue bukan mahasiswa kedokteran.

Dulu waktu di Amrik, kampus gue deket. Sekarang, rumah gue dimana, kampus gue dimana. Jauh dan menyita banyak waktu juga tenaga. Dan yang pasti: Ngabisin Bensin

Gue sampe sekarang masih berfikir, kenapa dulu gue nggak bersyukur, gue kuliah di luar negeri, udah gitu luar negerinya Amerika, di kota besar pula, cuma sekitar sejam dua jam dari New York dan Washington DC, gue dapet beasiswa dari Embassy, gue calon engineer, gue kuliah di College negeri, gue disana sama keluarga, apalagi coba?

Tapi kuliah gue di sana asal-asalan, gue kebanyakan main, kebanyakan jalan-jalan, buta akan situasi baru, kalap dengan suasana gemerlap Amerika. Ngerasa sepi karena semua sahabat-sahabat gue di Jakarta. Sehingga gue cari hiburan nggak jelas gini sendirian.

Hidup gue berantakan, waktu udah sampe di titik jenuh, kerjaan gue cuma belanja. Gue berhenti nulis, gue berhenti menggambar, kuliah pun sering bolos. Makan pun sering ngutang. *Nggak nggak, gue hanya mendramatisir

Begitu balik ke Jakarta, gue kayak gelas kosong, gue buka diri gue yang baru. Ada beberapa karakter gue yang berubah. Gue jadi ngerasa, gue nggak boleh buang-buang waktu lagi.

***

Kuliah di luar negeri itu terus terang gue bilang mudah. Bukan songong tapi memang faktanya sekarang banyak banget tawaran-tawaran beasiswa. Bukan sesuatu yang langka kalo banyak orang yang menuntut ilmu di negara lain.

Yang susah adalah….

Bagaimana kita bisa bertahan di sana. Bertahan tetap sama seperti waktu kita masih di Indonesia.

Keangkuhan itu jahat, keterlenaan itu musuh utama.

Lo bisa hancur total atau sukses berat di negara orang. Tinggal kalian yang memilih. Terutama bagi yang labil, semuanya akan terlihat menggoda di sana sehingga lo lupa tujuan awal. Dan mungkin, lo akan kehilangan jati diri lo yang asli.

Sedikit tips nih:

Bagi kalian yang mau kuliah atau sekolah di luar negeri, apalagi yang sendiri kesana, jangan pernah lupain nasehat orang tua, usahakan tetep contact sama mereka. Supaya lo ingat tujuan awal lo yaitu menuntut ilmu.

Yang pindah sama keluarga seperti gue dulu. Kuatkan keluarga lo, karena yang mengalami stress awal bukan hanya lo tapi yang lainnya juga.

Ini normal, bayangkan kalo kita pindahkan rusa kutub ke Jakarta. Stress berat kan? Kita juga sama aja. Tapi kita bukan rusa kutub, kita manusia yang bisa struggle.

Kehidupan bangsa lain yang kita liat di TV itu bumbu, real life di negara orang akan sedikit banyak berbeda. Makanya cari tau deh keadaan negara yang lo tuju sebenernya seperti apa. Jangan tertipu sama apa yang lo liat di TV atau film-film.

Oke, kalo ada yang mau tips-tips gimana bisa kuliah di luar negeri dan tips-tips gimana bertahan di luar negeri, nanti deh insyaAllah gue post. Walaupun gue pernah gagal, bukan berarti lo harus gagal juga kan?

Yang pasti sih usaha terus, dan doakan gue cepat lulus. Niscaya lo akan berhasil Open-mouthed smile

by Facebook Comment

4 comments:

editha said...

setuju banget!!!!!! sukses terus echy, engga ada sesuatu yang telambat kok, terus maksimalkan aja setiap kesempatan yang ada :)

nedya said...

boleh tau letak kegagalan u dimana chy?
abisnya gw gak menemukan letak kegagalan u dari cerita yg u lontarkan, yg gw temuin cuma u lupa tujuan awal u (baca: terlena) tapi ga tau jg gw apa itu mmg target awal u ato bukan.

Gw jg bukan mahasiswa kedokteran dan hitungan bwt skripsi gw salah berkali2x sehingga gw ga bs maju sidang berkali2x (pdahal kuliah udah kelar), jadi gw juga belum lulus kuliah sma kyk u.

Anyway, kangen jg ma u chy.

echy said...

@editha: iyaaaa :) sukses terus juga dith :)

@nedya: hey ned, letak kegagalan gue adalah gue nggak lulus disana hahahaha btw iya lama juga kita gak ketemu :D

Ahmad rizqi said...
This comment has been removed by the author.

Post a Comment

Powered by Blogger.